I Love You with All My Heart : Bukan Merayakan Valentine

I Love You with All My Heart : Bukan Merayakan Valentine. Tulisan ini bukan dalam rangka ikut merayakan valentine. Saya sendiri baru sadar jika kebanyakan orang hari ini memperingatinya. Saya sih hanya melihat iklan-iklan di televisi yang bertebaran dengan coklat dan valentine, dan benar-benar menyadarinya saat saya melihat kalender yang tertengger di dinding.

Jika dibaca, judul tulisan ini terkesan romantis dan bikin termehek-mehek. Akan tetapi inspirasi dari judul tulisan ini berasal dari sebuah kesedihan. Bagaimana tidak merasa sedih jika kita ditinggalkan oleh orang yang kita cintai untuk selama-lamanya. Bahkan menit-menit di akhir hayatnya masih menggoreskan apa yang dia rasa, “I love you with all my heart.”

Itulah kalimat yang ditulis oleh Mbak Syva kepada suaminya. Dalam blognya, Mas Ghifary-suami (alm) Mbak Syva- bercerita jika hari-hari terakhir sebelum Allah mengambil Mbak Syva selamanya, dia meminta 4 buku yang akan ditulis untuk dirinya sendiri, suami dan 2 putrinya.

Dari 4 buku tersebut ternyata hanya 1 buku yang mampu mbak Syva isi. Ada 5 tulisan di dalamnya, berisi tentang keadaanya setelah operasi, juga semangatnya untuk sembuh dan terakhir adalah surat cinta utuk suaminya.

“The amazing man I proudly call as my husband
I’m Sorry. I am thank you. I love you
There’s not a day went by without me grateful to have you in my life
You are just good to be true
I wish I can take my eyes off of you
But my eyes are not so cooperative at this moment
You are too good for me
You are not deserve my “now”me
I’m broken
I’m not who I used to be
I’m sick, but I believe i’ll be fix
Insya Allah
I’ll fight for you
I’ll be healthy for you
I love you with all my heart”

-Tulisan Alm Mbak Syva untuk suaminya-

Rangkaian kata di atas terasa sangat manis, namun sekaligus menyayat hati. Bagaimana tidak, jika tulisan tersebut adalah ungkapan hati seorang istri terakhir kalinya untuk suaminya.

Menulislah Maka Kamu akan Abadi

Ungkapan cinta untuk terakhir kalinya yang disampaikan oleh Mbak Syva dalam tulisannya merupakan bukti bahwa apa yang kita tulis akan abadi. Saya yakin , suami mbak Syva akan menyimpan buku tersebut. Dia akan membukanya setiap waktu, hingga mungkin dia sendiri tak mampu untuk menggerakkan jari-jarinya.

Kata orang, penulis adalah sosok yang bisa menjadi siapa saja. Dia bisa menjadi orang yang romantis dengan pilihan – pilihan katanya. Dia bisa menjadi seorang yang kejam dengan jenis cerita yang dipilihnya. Namun, kebanyakan penulis adalah pengungkap sejati apa yang dirasanya. Merekalah orang-orang yang jujur menyuarakan hati meski disampaikan dengan pilihan kata yang terasa sangat melambung.

Kisah Cinta

Maka Menulislah kamu! kamu bisa menulis di blog, website ataupun media sosial yang dimilili, agar tulisanmu bisa dibaca oleh banyak orang. Kamu juga bisa menerbitkan buku, agar tulisanmu bisa lebih mudah untuk dibaca ulang.

Menulislah! Maka kelak tulisanmu akan menjadi kenangan terindah bagi orang-orang yang mencintaimu. Tulisanmu bisa sebagai penyemangat bagi orang-orang yang mungkin sedang mengalami hal sama apa yang kamu rasakan. Tulisanmu bisa menjadi satu kebahagiaan bagi seseorang.

Tulisanmu Inspirasi Banyak Orang

Seperti saya yang menyukai tulisan-tulisan di blog keluarga Ghifary – ini mungkin terlihat jahat, terlepas kepergian Mbak Syva-, tetapi alangkah begitu romantisnya sebuah jalinan cinta suami dan istri yang saling diungkapkan dengan sebuah tulisan.

Memang tulisan memiliki kekuatan sendiri. Suami istri yang suka menulis dan membaca, lalu membaginya dengan dunia luar meski lewat tulisan sederhana di blog, tentu momentum yang dihasilkannya lebih besar. Ada efek dahsyat berupa energi positif yang mampu menggerakan hati banyak orang untuk lebih baik lagi memperlakukan pasangannya. Terlebih sebelum satu di antara mereka merasa menyesal, ketika harus menerima kenyataan telah ditinggal pergi selama-lamanya, tetapi merasa belum berbuat yang terbaik untuk pasangannya.

*tulisan ini terisnpirasi dari tulisan di blog keluarga ghifary.

Leave a Reply

Your email address will not be published.