Sudah bisa karena terbiasa
Inspiration

Mengikuti Kompetisi, Sebuah Cara Mengalahkan Diri Sendiri

Sudah bisa karena terbiasa
Canva Editing

Beberapa hari di mulai pertengahan Januari 2019 ini, saya bertekad untu mengikuti berbagai lomba blog yang ada. Ini juga sesuai dengan resolusi yang saya canangkan untuk direalisaikan pada tahun 2019 yang berhubungan dengan blog, yaitu salah satunya mengikuti kompetisi.

Dan akhirnya saya berhasil menulis 4 artikel yang ternyata membutuhkan waktu dan amunisi yang luar biasa, apalagi selama ini saya biasanya menulis fiksi untuk ukuran blog yang jumlah katanya berkisar 700 an.

Mengingat 4 artikel tadi, meski saya tahu jika belum menyelesaikannya dengan maksimal, namun hati saya sungguh lega bahwa saya mampu mengalahkan diri sendiri dari rasa malas, rasa tidak percaya diri karena merasa tidak mampu menulis artikel (non fiksi) juga ketakutan jika saya akan kehilangan lagi banyak kesempatan.

Empat tulisan yang saya lombakan itu adalah Lomba Blog Azus Zenbook S UX391 UA, Lomba Blog Nodi, Jasmine Elektrik, dan  Lomba Blog Komunitas

Saya yakin yang mengikuti lomba blog di atas pasti bejibun, dan tentunya banyak narablog professional di antaranya. Awalnya saya rasa ini hanya sia-sia, kemungkinan besar nggak akan menang. Namun, kemudian terlintas di hati, saya ingin belajar menaklukan diri sendiri bahwa saya mampu menulis artikel dan kemudian menyelesaikannya. Saya tidak akan tahu jika saya tidak pernah mencoba.

Awalnya saya susah sekali memulai menulis pembukaan kalimatnya. Tulis…hapus…tulis hapus. Bahkan untuk Asus saya membutuhkan waktu dua hari dua malam untuk menyelesaikan tulisan berikut infografis sebagai penunjangnya.

Begitu juga dengan lomba Jasmine Elektrik, Lomba Blog Nodi, rasanya jemari ini seudah kaku untuk mengetik lagi. Ada dorongan kuat dalam diri sendiri untuk  menyerah. Namun sisi hati yang lain yang paling dalam meminta saya untuk mencoba dan tidak menyerah.

Canva
Canva Editing

Saya perlu browsing berulang kali ke berbagai tulisan yang temanya tidak jauh beda agar mendapatkan referensi dan feel untuk memulai menulis. Akhirnya satu persatu bisa saya selesaikan. Yang pertama tentunya Lomba Asus Zenbook S, karena deadlinenya 18 Januari kemarin. Namun meski sudah selesai untuk tulisan Asus, ada sedikit rasa sesal pada diri karena saya merasa masih kurang maksimal. But finally, lupakan apa yang sudah selesai, mulai menulis lagi…lagi…lagi.

Seperti dalam pepatah “Kita bisa karena biasa’, saya dan teman-teman pembaca pasti yakin jika semua hal yang dilakukan secara konsisten, pasti kelak kita akan menuai hasilnya. Seperti halnya dalam menulis, meski awalnya sangat kesusahan sekali, kelak kita akan terbiasa menulis dengan baik, dengan feel yang semakin klik. Tentunya kita tidak perlu patah hati jika tidak menjadi pemenang, karena kabar baiknya kita justru bisa belajar dari pemenang dan terus belajar memperbaiki diri karena ini adalah satu usaha untuk mengalahkan diri sendiri dari rasa rendah diri, malas, sibuk dan berbagai banyak alasan lainnya.

Tetap semangat untuk terus menulis, menebar kebaikan. Ingatlah, Kita bisa karena biasa. (end)

Seorang Ibu yang ingin berbagi cerita pada pembaca. Mencintai dunia baca dan tulis menulis. Berharap tulisannya bisa dinikmati dan bermanfat bagi pembacanya. Silahkan tinggalkan komentar di blog ini

6 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Follow

Get the latest posts delivered to your mailbox: